Jumat, 10 Juni 2016

Situs dan Tempat menarik Di Aceh

Buat pengunjung yang tertarik dengan Aceh, berikut adalah situs dan tempat-tempat menarik yang ada di Aceh yang terdiri dari tempat pemandangan alam dan juga situs bersejarah.


Rumah Cut Nyak Dien

Rumah ini adalah lokasi asli tempat tinggal Cut Nyak Dien nasional pahlawan wanita. Bangunan yang sekarang adalah hasil dari replika karena aslinya telah dibakar oleh Belanda pada tahun 1896. Situs bersejarah ini terletak di Jalan Cut Nyak Dien, Desa Lampisang, Kecamatan Peukan Bada, Aceh Besar. Di rumah ini, digunakan Cut Nyak Dien untuk tempat tinggal dan menyusun strategi perang. Di rumah ini juga menjadi tempat berlindung orang yang menyelamatkan diri ketika tsunami melanda Aceh pada tahun 2004.

Rumah Cut Nyak Dien adalah jenis rumah panggung, di bawah rumah adalah tempat untuk menyimpan kayu bakar dan gudang, dinding terbuat dari kayu berukir dan atap jerami. Pada saat tsunami, air masuk ke rumah Cut Nyak Dien sehingga banyak barang yang rusak. Orang-orang dari banyak desa-desa sekitarnya berlindung di atap rumah ini, sehingga atap perlu diganti. Pada saat perbaikan, tukang kayu itu diimpor dari Sumedang, kota di mana Cut Nyak Dien dimakamkan.

Gunongan

Gunongan merupakan salah satu daya tarik dari kota Banda Aceh. Gunongan adalah simbol kekuatan cinta  Sultan Iskandar Muda kepada ratunya yang cantik, Putri Phang (Putroe Phang) dari Pahang, Malaysia. Putroe Phang sering merasa kesepian karena tugas suami sebagai kepala pemerintahan. Dia selalu teringat kampung halamannya di Pahang. Sultan Iskandar Muda memahami kecemasan ratu. Untuk membahagiakan permaisuri, ia membangun sebuah gunung kecil (Gunongan) sebagai bukit miniatur yang mengelilingi istana Putroe Phang di Pahang. Setelah Gunongan selesai, betapa bahagianya permaisuri. Gunongan terletak di Jalan Teuku Umara berdekatan dengan lokasi pemakaman tentara Belanda (Kerkoff). Bangunan ini didirikan pada masa pemerintahan Sultan Iskandar Muda (1607-1636) di abad ke-17. Bangunan Gunongan tidak terlalu besar, heksagonal, berbentuk seperti bunga dan tingkat utama tiga lantai dengan pilar mahkota yang berdiri tegak. Di dinding ada pintu masuk berukuran rendah selalu terkunci. Dari pintu lorong adalah tangga menuju lantai tiga Gunongan.

Istana Sultan Iskandar Muda

Sultan Iskandar Muda merupakan tokoh penting dalam sejarah Aceh. Aceh telah mengalami masa jayanya, ketika Sultan memerintah di Kerajaan Aceh Darussalam di 1607-1636 ia mampu menempatkan kerajaan Islam Aceh sebagai peringkat kelima di antara kekaisaran terbesar di dunia Islam pada abad ke-16. Banda Aceh yang merupakan pusat kerajaan Aceh, sebagai daerah pelabuhan komersial yang ramai dengan perdagangan internasional, khususnya Selat Malaka kepulauan di mana lalu lintas pelayaran kapal dagang asing untuk mengangkut hasil bumi Asia ke Eropa. Dia bisa bertindak adil, bahkan terhadap anak sendiri.

 Kerkoff Peutjoet Gate

Kerkoff berasal dari kata Belanda yang berarti kuburan, sedangkan Peutjoet atau asal kata Pocut (putra kesayangan) Sultan Iskandar Muda yang dihukum oleh ayahnya sendiri (Sultan Iskandar Muda) karena melakukan kesalahan fatal dan dimakamkan di tengah-tengah pemakaman ini.

Sultan memiliki dua putra / putri. Salah satu dari mereka bernama Meurah Pupok yang mencintai balap kuda. Tapi Meurah memiliki perilaku buruk, ia tertangkap berselingkuh dengan istri orang lain. Suami kemudian melaporkan langsung ke Sultan, dan setelah itu dia bunuh diri. Sultan, yang dihormati oleh rakyatnya sebagai raja yang adil dan bijaksana, begitu marah. Sultan pergi ke Meurah Pupok  dan Muerah Pupok dibunuh di depan orang. Maka timbullah kebanggaan ucapan Aceh: "Adat bak Po Temeuruhoom, Hukom bak Syiah Kuala". Adat dikelola oleh Sultan Iskandar Muda, adalah pelaksanaan hukum agama atau di bawah pertimbangan Syiah Kuala. Meurah Pupok dikuburkan di kompleks pemakaman tentara Belanda yang dikenal sebagai "Kerkhoff Peutjoet".

Di gerbang relief dinding makam di menulis nama-nama tentara Belanda yang tewas dalam pertempuran dengan orang-orang dari Aceh (setiap lega ada 30 nama); zona tempur, seperti di Sigli, Moekim, Tjot Basetoel, Lambari en Teunom, Kandang, Toeanko, Lambesoi, Koewala, Tjot Rang - Pajaoe, Lepong Ara, Oleh Reef - Dango, dan Samalanga) dan tahun kematian tentara ini (1873- 1910). Sekitar 2.200 tentara Belanda termasuk 4 jenderalnya 1883-1940 yang dimakamkan di sini. Di antara tentara Belanda ada beberapa nama prajurit Marsose dari Ambon, Manado dan Jawa. Para prajurit Marsose dari Jawa ditandai dengan identitas IF (inlander Fuselier) di belakang namanya, prajurit dari Ambon untuk menandai AMB, prajurit dari Manado dengan tanda-tanda MND dan tentara Belanda dengan tanda-tanda EF / F. Art.

Taman Sari

Taman Sari adalah taman bermain yang ramai oleh masyarakat dengan lokasi yang tidak jauh dari Masjidil Haram di Banda Aceh, Taman Sari merupakan salah satu tempat favorit di kota Banda Aceh dengan fasilitas yang tersedia antara lain: memiliki besar dan baik- terorganisir taman dengan berbagai game gratis untuk anak-anak dan hot spot gratis juga tersedia sehingga setiap orang dapat mengakses Internet dan didukung oleh struktur bangunan untuk mendukung tempat ini sebagai pusat kegiatan masyarakat.

 Replika Pesawat Seulawah RI 1 di Blang Padang

Pesawat Seulawah yang dikenal RI-1 dan RI-2 yang bukti dukungan yang diberikan masyarakat Aceh dalam cara dalam mempertahankan kemerdekaan Republik Indonesia, pesawat Seulawah yang menjadi maskapai cikal bakal Garuda Indonesia Airways disumbangkan melalui koleksi milik pribadi dan masyarakat pedagang Aceh bahwa Presiden Soekarno dikutip "Aceh adalah Daerah Modal bagi Republik Indonesia, dan melalui perjuangan seluruh Wilayah Republik Indonesia, Aceh bisa direbut kembali." pesawat Seulawah dibeli seharga US $ 120.000 pada kurs pada waktu atau sekitar 25 kg emas dan untuk layanan masyarakat Aceh yang kemudian menciptakan replika pesawat yang Seulawah Blang Padang bidang Baiturrahman kabupaten Banda Aceh.

Situs menarik di Aceh
Replikas Pesawat Seulawah

 Krueng Pariwisata Aceh Taman
Sungai yang membelah kota Banda Aceh merupakan salah satu sungai yang cukup bersih untuk melayani sebagai objek wisata dengan panorama konsep aliran sungai oleh santai dan nyaman untuk menghilangkan rasa lelah. Titik Waterfront City lokasi di kota wilayah Banda Aceh meliputi Gampong Keudah, Gampong Kuta Alam dan Lamgugob Gampong Daerah, dengan sarana yang tersedia pada titik rekreasi keluarga Keudah dan Kuta Alam dan air tur di Lamnyong jembatan dan juga sebagai pelengkap pengunjung yang tidak hanya menghilangkan rasa lelah dapat mengambil keuntungan dari lokasi dekat jembatan Peunayong jogging track sebagai fasilitas olahraga atau pembibitan benih tanaman di desa Bar.

Pulau Weh

Pulau Sabang atau pulau WEH, adalah sebuah pulau yang terletak di ujung barat pulau Sumatera Indonesia yang terletak pada koordinat geografis titik yang terletak di 95 ° 13'02 "-95 ° 22'36" E, 05 ° 46 ' 28 dan "-05 ° 54'-28" LU, adalah wilayah administratif paling utara dan berbatasan langsung dengan negara tetangga, yaitu Malaysia, Thailand, dan India.

Pulau ini menjadi andalan wisata Aceh banyak dikunjungi wisatawan asing dan wisatawan lokal karena Sabang adalah kota kecil yang sangat indah baik flora alami dan fauna dan pulau ini tidak begitu jauh dari kota jarak Banda Aceh hanya sekitar 14 mil atau 22,5 km dari Banda Aceh untuk menyeberang lautan, dapat dicapai dengan Ferry boat selama sekitar 2 jam dan 45 menit dengan kapal cepat MILL MARINE EXPRESS.

Tempat menarik di Aceh
Pulau Weh

 Peudeung, Senjata Tradisional dari Aceh
Peudeung adalah pedang tradisional Aceh yang digunakan sebagai senjata. Jenis Peudeung dibedakan berdasarkan pisau dan gagang.
  Berdasarkan pisau, ada:
  Pada Peudeung Teubee yang berbentuk daun tebu, baik, dan pisau kecil; dan
  Di kursi Peudeung yang aren berbentuk daun, kasar, dan pisau tebal.

Berdasarkan gagang, ada:
  Tumpang Tindih Peudeung JINGKI gagang yang seperti mulut terbuka;
  Peudeung Ulee Meu-PET yang gagang dilengkapi dengan "pet", semacam pemegang sehingga tidak mudah terlepas; dan
  Peudeung Ulee situs Guda yang gagang seperti satu-satunya gajah, dll
 
Situs menarik di Aceh
Peudeung

Museum Tsunami Aceh

Museum Tsunami Aceh yang dibangun oleh beberapa lembaga yang juga menjabat panitia. Diantaranya adalah Badan Rehabilitasi dan Rekonstruksi (BRR) NAD-Nias sebagai anggaran bangunan, Departemen Energi dan Sumber Daya Mineral (DESDM) sebagai perencanaan anggaran, mempelajari isi dan pemberian pedoman untuk pengelolaan koleksi museum dan museum, Pemerintah Nanggroe Aceh Darussalam (NAD) tanah sebagai penyedia dan pengelola museum, Kotamadya Banda Aceh sebagai penyedia infrastruktur dan lingkungan museum Arsitek Indonesia (IAI) untuk memperingati tsunami yang melanda Aceh pada 26 Desember 2004 yang mengakibatkan sekitar 240.000. Museum ini dibangun pada tahun 2006 di atas lahan seluas sekitar 10.000 persegi yang terletak di ibukota provinsi Aceh Darussalam Nanggroes yaitu Banda Aceh kota dengan anggaran sebesar Rp 140 miliar. Menurut Eddy Purwanto sebagai inisiator dari BRR Aceh Tsunami Museum di Aceh, museum ini dibangun dengan 3 alasan:

1. Untuk mengenang korban bencana Tsunami
2. Sebagai pusat pendidikan bagi kaum muda tentang keselamatan

3. Sebagai pusat evakuasi tsunami jika datang lagi.

Tempat menarik di Aceh
Museum Tsunami Aceh

Related Posts

Situs dan Tempat menarik Di Aceh
4/ 5
Oleh

Subscribe via email

Like the post above? Please subscribe to the latest posts directly via email.

Untuk menyisipkan kode pendek, gunakan <i rel="code"> ... KODE ... </i>
Untuk menyisipkan kode panjang, gunakan <i rel="pre"> ... KODE ... </i>
Untuk menyisipkan gambar, gunakan <i rel="image"> ... URL GAMBAR ... </i>